LET ME HEAR YOUR VOICE

kali ini mau posting kumpulan cerpen yang ade saya buat dan saya coba bagi ama temen-temen supaya bisa dibaca bersama bagi kakak-kakak yang udah jago buat cerpen tolong komentarnya ya!πŸ™‚

Yokk!! langsung aja dibacaπŸ™‚

Brukk… !! Aku tersentak kaget, ku pandangi sosok yang manabrakku ini, cewek bertubuh mungil, berkacamata, berkulit putih, dan berambut panjang. Manissss sekalii… !! ckckck..

Namun, ku hanya bisa terperangah lidahku terasa kelu untuk berkata- kata.. Tubuhku terasa sulit untuk bergerak, setidaknya untuk membantu dia berdiri dan membereskan barang- barang bawaannya yang jatuh berserakan. Tapi apa ?? Aku hanya bisa berdiri, terdiam, dan terpaku menatapnya yang perlahan pergi menjauh tanpa memandang sedikitpun kearahku. Huh !!! Sungguh gag gentle….

β€œBro .. !! Reza menepuk pundakku dan sekaligus membuyarkan lamunanku.

β€œKenapa lo ?? kesambet ??? Ke kantin nyokk !!

β€œ…………..” ku masih diam, akhirnya ku mengikuti ajakan Reza meskipun separuh dari pikiranku masih tersita gara- gara kejadian barusan.

Di Kantin ……

Sambil menikmati makanan yang baru ku pesan tak habis- habisnyanya aku berpikir tntang gadis itu. Ya gadis mungil yang menabrakku tadi pagi, gadis yang bernama Andrea Cassiopeia atau yang lebih ku kenal dengan panggilan β€œREA”. Entah apa yang membwt sikap’y padaku berubah. Hampir 2 bulan kami tidak berinteraksi Rea tiba-tiba menjauhiku setelah kedekatan yg kami jalin betahun- tahun lamanya, tiba- tiba dia menjauh begitu saja ?? Rea sahabat yang ku kenal dari kecil,

dimanapun, kemanapun, selalu bersamaku, sampai masuk SMA kami ttp bersahabat,

tapi sekarang dia berubah.. Berubah semenjak dia mengenal siswi baru di kelasnya Devita Primalia dan Sang Ketua Osis Geri. Kenapa ???

Apa dia malu berteman denganku yg bukan anak- anak berotak A(+) dari kelas VIP… ???

Tapi menurutku aku gag terlalu beast kok, buktinya aku jadi primadona dan di puja- puja oleh anak- anak cewek di sekolah, secara aku kapten tim basket, n otak ku juga diatas standar …

AHH BINGUNG !!! Rea.. Rea… Kamu kenapa sih ?? Apa salahku ???

pokoknya aku tak akan tinggal diam. Ku putuskan untuk berbicara dengan Rea istirahat kedua nanti…..

Istirahat Kedua

Ku sudah mencari Rea kemana- mana, akhirnya kumenemukannya di perpustakaan..

DASAR KUTU BUKU !!

β€œ Rea. !!” .

β€œ Apa ??” sahut Rea jutek, tanpa sedikitpun mengurangi maniss wajahnya.

β€œ Aku ngerasa kamu ngejauh dari aku ??”

β€œ Ngejauh ?? Perasaan nggak deh.”

β€œ Tapi aku ngerasa kita jarang lagi sama- sama.”

β€œ Ya wajarlah, aku kan sibuk di OSIS, binaan khusus,

kamu juga sibuk sama teman- teman kamu n latihan basket, kan ???

Toh, aku juga bukan anak kecil lagi yang kemana- mana harus di kawal ma kamu.

Udah ah, aku udah dipanggil nih ada rapat Osis lagi. Tuh juga kayanya ada yang mau

ngomong ma kamu”.

Rea menunjuk ke Devita yang berada tepat dibelakangku, kemudian pergi keluar mengahampiri Geri yang ada didepan pintu menuggunya. Entah mengapa ada perasaan aneh menyergapku. Perasaan kehilangan, s’swt yg sngat berharga.

β€œVic, aku ganggu ya ??” Devita menyapaku.

β€œ Ah,, nggak kok.” jawabku tak bgtu serius krn pikiranku sdh tertuju pd Rea.

β€œ Aku mau ngajak kamu nonton konser FT Island ntar malem, kebetulan aku punya dua

tiket. Kamu mau nggak ??”

Aku kaget sekaligus senank, secara FTI gtuu,, IDOLA GW… !!

Tanpa pikir panjang aku menjawab, β€œ Oh iya bisa2, thx ya Dev, aku pengen bngedd nii nonton’y. Aku udah nyari tiketnya tapi kehabisan.. Aduhh thx bngedd pkoknya. Ok deh, ntar malem ak jemput kamu. Btw, nta alamat rumah km donk !! Ntar aku nyasar lagi. hehehe.. β€œ

Devita pun memberikan alamat rumahnya, ku lihat seulas senyum disudut bibirnya, senyum yang tak kalah manis dari milik Rea.

Malam Harinya…

β€œ neorul dashi bwado neon neon nae sarang

subaekbeon bwado nan nan nae sarang

haneuri maetjeojun neon nae sarang

niga hamshigireul ilreul geot bbuniya

dashi teonado neoman baerae..

dashi saranghaedo neoman baerae

doraoolgeoya doraoolgeoya

niga eobnun nanun eobseunikka β€œ

Aku bersenandung kecil menyanyikan lagu β€˜I Hope’ dari FT Island.

Sudah pukul 7 aku harus berangkat menjemput Devita, acaranya mulai sih jam 9,

tapi ntar pasti sesak, dan alhasil aku gag bisa liad sang idola dari dekat. hahahaha…

Setengah jam kemudian aku tiba di di rumah Devita, rumahnya cukup mewah namun tampak sangat asri, yahh kabarnya sih orang tuanya cukup berada, dan wajar saja rumahnya sebagus itu.

β€œ Mah, aku berangkat dulu ya…!!” terdengar suara Devita dari dlm rumah.

β€œ Ya !” mamanya menyahut.

Tidak lama kemudian dia keluar dan menghampiriku, aku terpesona untuk sesaat bagaimana tidak dia terlihat sangat cantik dibalut baju rajutan berwarna ungu tua, dengan perpaduan rambut panjang lurusnya yang di urai itu… huh.. CANTIKNYA !!

Tapi aku kemudian cepat tersadar mengingat waktu yang terus berlalu, serta karena sebagian otakku, masih kugunakan untuk memikikan REA… !!!

Sesampainya di Gedung Pertunjukkan, aku dan Devita langsung menuju ketempat duduk.

Gag paling depan sih tapi lumayan dekat dari panggung.. hehehe …

Aku dan Devita begitu terkagum melihat penampilan FTI terlebih bisa melihat secara langsung Lee Hong Ki bernyanyi, Lee Jae Jin, Choi Jong Hun, Choi Min Hwan dan Song Seung Hyun bermain musik dan ng’rapp… MANTAP.. !!

Untuk beberapa saat ku alihkan pandangan ku ke orang- orang di sekelilingku, namun betapa terkejutnya aku melihat tidak jauh dibelakang tempat kami duduk ku melihat Rea sedang asyik menonton bersama Geri… Mesra dan begitu menyebalkan…

Tidak lama kemudian ku dengar riuh tepuk tangan penonton aku pun kembali melihat kepanggung, ternyata FTI akan menyanyikan lagu β€˜ The One’,

dan tepat ketika Lee Hong Ki menyanyikan kata- kata pertama di lagu itu, Devita mendekap lenganku, menutup matanya, dan menyandarkan kepalanya di bahuku, sambil ikut bernyanyi…

β€œAs long as I’m with you

I can’t go wrong

Oh baby what you do to me?

You’re the one β€œ… nyanyi Devita pelan.

Aku hanya bisa terdiam, kupandangi sejenak wajahnya, ada rasa yang lain ketika ku melihatnya kali ini. Entahlah ku tak tau apa, karena pikiranku sudah terlanjur terganggu gara- gara melihat Rea dan Geri……….

Next…

Semenjak acara nonton konser bareng itu, Aku semakin dekat dengan Devita hari- hariku ku lalui bersamanya, dan karena kedekatan ku dengannya aku hampir bisa melupakan masalah ku dan Rea, tapi tentu belum sepenuhnya karena aku masih sering memikirkan Rea, meskipun tidak begitu terbebani seperti dulu, Devita selalu ada untukku, dan aku pun mersa nyaman berada di dekatnya. Anak –anak satu sekolah pun mulai menyebarkan gosip kalau aku berpacaran dengan Devita tapi aku tidak terlalu mempermasalahkannya. Toh Cuma gosip…..

Di sekolah…

Pagi ini aku bangun cepat soalnya aku terinagt janjiku untuk menjemput Devita dan bersama- sama berangkat sekolah. Sesampainya di sekolah teman- teman begitu heboh melihat kami berdua….

β€œ Weitzz… Bro !! Makin mesra aja nih, ampe lupa ama temen…” kata Reza

β€œ Apaan sih ?? Kita Cuma temen dekat aja kali gag lebih !” sahut Devita.

β€œ Masa ???” tanya Reza sok di ragu- ragukan.

β€œ Iy… Benerkan Vic ??” tanya Devita padaku.

β€œ…………………………….” aku hanya diam, betapa tidak di arah parkiran aku melihat Rea yang juga berangkat sekolah bareng Geri.

β€œ Vic… β€œ panggil Devita.

β€œ I..iya.. β€œ akupun tersadar dan mengalihkan pandangaku ke arah Devita.

Namun, ku lihat sekilas Devita memandang ke arah tempat ku memandang tadi, ke arah

Rea dan Geri. Ada sesuatu yang beda dari ekspressi wajahnya…

Ekspresi seakan menyembunyikan sesuatu yang hanya Dia yang tau……..

Di Rumah Rea…

Sudah cukup lama Devita gag main kerumah Rea, dan sekarang dia sudah berada di kamar Rea…

β€œ Rea… β€œ Devita buka suara

β€œ Iya..Kenapa Dev ??”

β€œ Aku ngerasa kedekatan ku sma Vic sia- sia deh”

β€œ Kenapa gituu ??” tanya Rea

β€œ Ya, soalnya Vic itu sukanya ama kamu.”

β€œ Masa ?? Gag mungkin ahh ?? Persaan Vic ke aku itu cuma persaan buat sahabat.

β€œ Tapi aku sering ngelihat dia begitu merhatiin kamu, apalagi wktu kamu ama Geri,

aku liad dia ky cemburu gitu…”

β€œ Devi sayang.. Itu cuma persaan cemburu karena dia takut kehilangan sahabat,

jujur akhir- akhir ini aku gag ada komunikasi sama dia…”

β€œ Tapi….”

β€œ Stzz.. Udah.. Percaya deh ama kamu…”

β€œ Iya.. Tapi kalau sampai minggu depan gag ada perubahan aku memutuskan untuk

pergi ke Jepang soalnya Kakak ku nyuruh aku sekolah dan tingal di sana ikut dia..

β€œ Serius…?? β€œ tanya Rea..

β€œ Iya… β€œ angguk Devita.

Seminngu Kemudian…

Hari ini hari minggu..

β€œ Ahh.. Hari ini kan ulang tahun Rea, aku mau beli kado dlu…”

Aku berkata- kata sendirian lalu bergegas mengambil kunci mobil dan pergi ke untuk membeli kado.. Oh iya..Aku ingat Rea sangat menyukai boneka Teddy Bear dan bunga mawar putih.. Aku putuskan untuk membeli 2 benda tersebut… Akhirnya kado untuk Rea pun sudah kubeli, saatnya ke rumah Rea dan memberikan kado ini…

Sesampainya di rumah Rea aku pun megetuk pintu…

β€œ Rea… !!” panggilku.

Tidak ada sahutan. Ku panggil sekali lagi, lalu tidak lama kemudian terdengar langkah kaki dan pintu pun terbuka…

β€œ Rea …!! Selamat Ul…..

Brakkk… Terdengar suara pintu di tutup, aku tersentak belum sempat ku mengucapkan selamat untukknya tiba- tiba dia sudah menutup pintunya, dan yang lebih aneh lagi dia mengambil hadiah yang ku berikan… Aku semakin tak mengerti dengan Rea….

Tapi aku akan tetap menuggu di depan rumahnya sampai dia mau keluar menemuiku..

Ku lihat langit tampak mendung, dan tidak lama kemudian turun rintik hujan yang perlahan berubah menjadi hujan yang sangat deras…..

Aku tetap menunggu tak peduli selebat apapun hujan ini, dan seberapa dingin udara yang

menusuk tulangku…..

Hampir 3 jam aku menunggu… Namun kakiku begitu enggan untuk melangkah sampai

sang pemilik kaluar, dan tanpa ku sadari tiba- tiba di sampingku telah berdiri sosok gadis yang ku tunggu… REA… !!

β€œ Vic.. .. !! sapa Rea.

β€œ He’eh” sahutku setengah tak percaya.

β€œ Kamu udah lama nunggu yah.. ?? Nihh….” kata Rea sambil memberikan handuk,

balon berbentuk kelinci, serta sebuah permen lollipop.

Aku sungguh- sungguh terkejut, betapa tidak Rea yang ku kira selama ini telah melupakan aku sebagai sahabatnya ternyata mau menegurku dan masih mengingat kenangan- kenangan kami semasa kecil, dimana aku sangat menyukai balon dan lollipop.

I like being just a friend to you

If it means that I’ll be by your side

I don’t want to forget you

Cuz you’re my most important friend

( W.G. Friend : English )

β€œ Rea.. Thx ya !! Kamu masih nganggap aku teman kamu, aku kira kamu udah ngelupain

dan lebih memilih Geri daripada aku.

β€œ Waduhhh.. Kapan sih aku ngelupain kamu ?? Aku cuma lagi PDKT ajja ama seseorang

kan gag enak kalau kamu ada di deket aku terus. Entar gag ada yang berani lagi deketin

aku.. hehehehe….”

β€œ PDKT ?? Ama Geri ya ?? tanyaku.

β€œ Ya gitu deh… β€œ Jawab Rea santai.

Kali ini aku merasa biasa saja mendengar kedekatannya dengan Geri, entah apa yang terjadi aku malah merasa ikut bahagia. Bahagia karena melihatnya bahagia, dan bahagia karena menemukan sesuatu yang sempat menghilang dihidupku, sesuatu yang sangat berharga, SAHABAT ….

β€œ Gimana kamu sama Devita ??” tanya Rea.

β€œ Devita ??” tiba- tiba ada perasaan aneh menyergapku, perasaan yang baru kusadari kini.

β€œ Iya.. Gimana ?? Kalian udah jadian kan ?? β€œ

β€œ Jadian ?? Gag tuhh, aku gag pernah kepikiran kesitu, lagian Devi juga cuma

nganggap aku sebagai temen deketnya ajja.. Dia yang bilang sendiri.” jawabku ragu.

β€œ Vic, emang kamu gag sadar ?? Devi tu suka ama kamu. Dia cinta sama kamu, itu juga

yang bikin aku ngejauh dari kamu, supaya Devi gag cemburu dan dia bisa dekat ama

kamu.”

β€œ Hah … ??” Aku hanya bisa ternganga takjub tak percaya, mengapa aku begitu bodoh.

Ah.. Bego..Bego.. Mengapa aku baru sadar sekarang kalau Devi mencintaiku ?? Setidaknya kalau ku tahu itu aku bisa berbuat sesuatu paling tidak, berusaha membalas perasaannya padaku. Mengapa aku bisa tertipu oleh perasaanku sendiri ?? Selama ini aku kira Rea lah orang yang ku cintai tapi baru kusadari bahwa orang yang ku cintai dan yang pantas untuk aku cintai ada di dekatku selama ini..

β€œ Astaga ..!!” teriak Rea..

β€œ Kenapa ?? tanyaku.

β€œ Devi pernah bilang kalau sikap kamu ke dia, dan hubungan kalian gag ada perubahan dia

bakalan pindah hari ini ke Jepang, tinggal ama kakaknya…

β€œ YANG BENER ???”

β€œ IYA”

Tanpa pikir panjang aku berlari ke mobil dan langsung tancap gas, aku gag mau kehilangan orang yang penting dalam hidupku untuk kedua kalinya, apalagi karena kebodohan ku. Tiba di rumah Devita aku langsung turun dan mengetuk pintu.

aku sudah tidak sabar, tak lama kemudia pintu dibuka.

β€œEh, Victory.. Cari Devi ya ??” kata Mama Devi yang membukakan pintu.

β€œ Iya, Tante. Ada ??”

β€œ Barusan aja tadi dia ke Bandara, baruuu aja….”

β€œ Oh.. Makasih Tante.”

β€œ Iya.. Hati- hati ya.. β€œ

Aku bergegas pergi dan langsung menuju Bandara. Tapi ketika memasuki bandara betapa terkejutnya aku, mendengar bahwa pesawat yang ditumpangi Devita(aku tadi sempat nanya sama mamanya) baru saja lepas landas. Aku merasa seluruh tubuhku lemas tak berdaya… Oh… Goodbye, My Love..

At the end of a difficult day .. Who will take care of you?

Who will love you? I am out of breath up to my chin..

The wind blows above my head.. I run with all my strength

This may be the last gift.. I give to you

My tears flow, no, they are just the

Flowing sweat drops from my face

I will act nonchalant like before

And give a smiling goodbye

My darling love, I’m sorry

( Sung Si Kyung, Goodbye, My Love : English )

Hampir malam aku sampai dirumah.. Dengan gontai aku melangkahkan kakiku memasuki rumah.. Namun betapa kagetnya aku melihat sosok yang tengah duduk di ruang tamu. Yupzz.. DEVITA… Aku bingung harus apa semua rasa bercampur jadi satu senang, haru, ah pokoknya nano- nano deh, rame rasanya…

β€œ Devi…!!” desisku.

β€œ Vic..” balas Devita dengan senyumnya yg selalu manis.

β€œ Kamu…..

β€œ Aku gag jadi ke Jepang soalnya aku ketinggalan pesawat. Tapi sekarang aku

memutuskan untuk tetap tinggal disini, yah sekarang aku mau jujur sama kamu

terserah kamu mau nanggapin atau nggak, sebenarnya aku udah lama suka ama kamu,

aku tau mungkin aku bodoh, selama ini selalu deketin kamu supaya kamu bisa suka juga

sama kamu, tanpa aku sadar bahwa sebenarnya cuma Rea yang ada di hati kamu.. Kamu

nggak mungkin bisa suka sama aku.” tutur Devita tanpa memberi aku kesempatan untuk berbicara.

β€œ Dev.. Kita cari tempat lain aja yuk, gag enak ngomong disini..”

Aku mengajak Devita pergi, dan memilih tempat di sebuah taman di pinggiran kota.

β€œ Devi… yang bodoh itu bukan kamu tapi aku.. Aku bodoh selama ini nggak menyadari

bahwa kamu sayang sama aku, aku bodoh udah nyia- nyiain orang secantik, sepintar

dan sebaik kamu, aku bodoh karena udah ngebohongin dan dibohongin ama perasaan

ku sendiri.. dan lebih bodoh lagi kalau aku bilang sekarang aku nggak cinta sama kamu.

Dev.. Kamu mau kan jadi pacarku ??”

Devi mengangguk.. Aku merasa seluruh kebahagiaan menjadi milikku, aku merasa menjadi orang yang begitu beruntung, tanpa perlu kehilangan seorang sahabat, aku menemukan cintaku… Bagiku ini merupakan hadiah terbesar..

The most beautiful moment of my life is…

… When I loved you after meeting you

Now I know that you’re the biggest gift of my life

Baby girl, you’re my angel

Cuz I’ve fallen for you by your beauty

You, who grabbed my hand and pulled me out of the dark

Even when I’m struggling, I can smile because of you

Even when I fall down, I can get back up because of you

You are the only one in my life, that will never change,

Because my love for you is eternal

You’re the one in my life

momen paling indah dihidupku adlh…

… ketika ku mencintaimu setelah bertemu denganmu

sekarang ku mengetahui bahwa kau hadiah terbesar hidupku

sayang, kau malaikatku

karena ku telah terperdaya oleh cantikmu

kamu, yang memegang erat tanganku dan menarik ku ke luar dari gelap

bahkan ketika aku berusaha keras, aku dapat tersenyum karena kamu

bahkan ketika aku jatuh, aku dapat bangkit karena kamu

kamu satu-satunya di hidupku, itu tidak akan pernah merubah,

karena cinta ku padamu abadi, kau satu- satunya di hidupku

( K Will : Present : Eng n Ind )

β€œ Vic.. Jangan tinggalin aku ya β€œ kata Devita..

β€œ Pasti.. β€œ jawabku.

Kugenggam erat tangannya, kupeluk tubuhnya, dan ku kecup keningnya.

β€œ Vic.. ..” panggil Devita.

β€œ Iya..” jawabku.

β€œ SARANGHAE ..” ucapnya dengan senyum termanis diwajahnya yang pernah ku lihat.

β€œ I LOVE YOU TOO..” balasku,

seraya menarik tangannya dan membawanya pergi meninggalkan tempat itu.

Ku lihat betapa indah malam ini, langit tampak bersih, bulan dan bintang pun serasa ikut merasakan kebahagian ku, namun ada seseorang yang tampak lebih bahagia yaitu gadis yang sedang berjalan menggandeng tanganku ini…….

This time for sure,

Gonna let you know,

My love is straight from the heart

Forever you’re my girl Forever be my world

You are the only one

The only one I’ll ever need, my life is you and me

Forever you’re my girl Forever be my world

You are the only one

I’ll never break your heart “no”, so baby don’t let go

( Bigbang : Make Love )…….

hehehe.. thx… bwt yg udah bca..

^_^
Penulis : Chrisya Ludwiqa
kalau mau copy jangan lupa tulis nama penulisnya

Perihal diofebrilian7
always curious

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: